Pengertian Apa Itu Cloud Migration, Jenis-jenis, Proses Migrasi Cloud 

Apa Itu Cloud Migration ? 

Leyun Cloud – Cloud Migration adalah proses memindahkan aplikasi, data, infrastruktur,dan layanan lainnya dari lingkungan komputasi tradisional ke lingkungan komputasi cloud.

Tujuan migrasi ini adalah untuk memanfaatkan alat, penyimpanan, keamanan, perangkat lunak, dan layanan yang disediakan oleh cloud untuk mempercepat tujuan bisnis organisasi. Migrasi ini melibatkan pemilihan produk database yang optimal, keamanan selama proses migrasi, dan pemilihan strategi migrasi yang sesuai berdasarkan pola migrasi ke cloud. 

Selain itu, migrasi juga mencakup pemindahan data dan aplikasi dari satu penyedia cloud ke penyedia cloud lainnya. Setelah dipindahkan, sistem dapat tetap seperti semula atau melalui proses optimasi dan modernisasi yang berkelanjutan.  

Mengapa Bermigrasi ke Cloud? 

Alasan utama untuk bermigrasi ke cloud adalah untuk mengurangi biaya dan mengoptimalkan infrastruktur. Migrasi ke cloud membantu organisasi beralih dari model belanja modal ke model belanja operasional, mengurangi kebutuhan untuk memiliki, mengoperasikan, memelihara, dan memperbarui peralatan mahal di pusat data on-premises. 

Migrasi ke cloud membantu perusahaan meningkatkan kinerja dan waktu aktif sistem (uptime). Cloud juga memungkinkan perusahaan untuk memodernisasi beban kerja, menghindari biaya lisensi dari aplikasi lama yang membebani. Selain itu, cloud membantu organisasi melindungi data mereka sambil meningkatkan tata kelola dan kepatuhan dengan regulator di seluruh dunia. 

Ini dia beberapa alasan, kenapa harus beralih dan bermigrasi ke Cloud : 

  • Memiliki analitik data 

Memigrasikan aplikasi yang ada ke cloud membantu bisnis menciptakan lebih banyak nilai dari alat yang sudah mereka gunakan, seperti CRM, SAP, basis data pemasaran, dan lainnya. Memodernisasi sistem ini di cloud membantu perusahaan membuka data mereka dan menemukan peluang bisnis baru sambil meningkatkan kelincahan organisasi dalam menangani masalah. 

  • Meningkatkan Kecepatan Server 

Cloud menyediakan sumber daya TI sesuai permintaan, menghilangkan kebutuhan untuk menunggu berbulan-bulan untuk membangun aplikasi atau menginstal perangkat keras di lokasi.  

  • Mengonsolidasikan dan memodernisasi data 

Dengan beralih dari pusat data on-premises, perusahaan bisa mengonsolidasikan data mereka dalam platform data universal, membuka peluang untuk transformasi digital yang lebih maju. 

Apa Jenis Migrasi Cloud? 

Perusahaan ataupun organisasi yang memiliki otoritas dalam bisnis dapat memilih dari berbagai jenis migrasi cloud, tergantung pada tujuan dan sasaran mereka. diantara migrasi cloud yang dapat mereka lakukan diantaranya adalah :

Migrasi keluar penuh dari pusat data 

Migrasi keluar penuh dari pusat data adalah proses memindahkan semua aplikasi, layanan, dan dataset dari satu atau lebih pusat data ke cloud publik. Bergantung pada ukuran organisasi, proses ini bisa memakan waktu lama, dengan perencanaan, pengujian, dan eksekusi yang dapat berlangsung lebih dari satu tahun. 

Migrasi dari satu cloud ke cloud lainnya 

Organisasi bisa pindah dari satu penyedia cloud ke penyedia lain karena berbagai alasan seperti perubahan dalam perjanjian layanan, praktik keamanan yang lebih baik, atau untuk akses ke alat kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin yang lebih canggih. Penyedia utama biasanya menawarkan alat, layanan, dan daftar vendor pihak ketiga untuk membantu proses migrasi ini. 

Migrasi aplikasi atau dataset tertentu 

Sebagai alternatif dari migrasi penuh dari pusat data, organisasi mungkin memilih untuk memindahkan beberapa perangkat lunak, layanan, atau dataset dari server on-premises ke cloud. Hal ini dapat meningkatkan efisiensi dan manajemen yang lebih mudah. Biasanya, aplikasi seperti bisnis intelijen, analitik data, CRM, pembelajaran mesin, kecerdasan buatan, dan dataset dimigrasikan ke cloud publik. 

Migrasi beban kerja tertentu 

Migrasi yang lebih terfokus bisa meliputi jenis beban kerja tertentu, seperti sumber daya yang menggunakan daya komputasi atau kapasitas penyimpanan di cloud. Contoh-contohnya termasuk lingkungan pengembangan, manajemen dokumen, basis data terdistribusi, pemodelan 3D, dan pengkodean video. 

Strategi Migrasi Cloud 

  1. Lift-and-Shift: Memindahkan aplikasi dan data ke cloud tanpa melakukan perubahan signifikan. Ini adalah metode tercepat dan termudah. 
  1. Refactoring: Mengoptimalkan aplikasi untuk memanfaatkan fitur-fitur cloud dengan melakukan beberapa perubahan pada kode. 
  1. Replatforming: Memodifikasi aplikasi untuk bekerja lebih baik di lingkungan cloud, tanpa mengubah arsitektur aplikasi secara signifikan. 
  1. Rebuilding: Membuat ulang aplikasi dari awal untuk benar-benar memanfaatkan semua kemampuan yang ditawarkan oleh cloud. 
  1. Replacing: Mengganti aplikasi on-premises dengan aplikasi SaaS (Software as a Service) yang disediakan oleh vendor cloud. 

Bagaimana Proses Migrasi Cloud Bekerja? 

Migrasi ke cloud merupakan proses yang melibatkan beberapa tahap seperti penilaian, perencanaan, migrasi, dan optimisasi/modernisasi. Program migrasi yang komprehensif membantu organisasi mengurangi risiko, mengendalikan biaya, dan menyederhanakan langkah menuju kesuksesan di cloud. 

Organisasi memiliki beberapa opsi saat memulai migrasi ke cloud. Mereka bisa mencoba melakukannya sendiri dengan karyawan yang ada; bekerja sama dengan penyedia cloud publik dan menggunakan suite alat migrasi mereka; atau menggunakan mitra migrasi pihak ketiga untuk mendapatkan keahlian teknis dan dukungan. 

Checklist yang komprehensif dapat memberikan panduan yang dapat diikuti organisasi untuk memudahkan migrasi ke cloud. Checklist dapat mencakup item-item berikut dan lainnya: 

 Penilaian 

– Tentukan sumber daya dan kapasitas aplikasi 

– Buat daftar aplikasi, siapa yang menggunakannya, dan seberapa sering 

– Identifikasi pemangku kepentingan utama sejak awal proses 

– Tentukan aplikasi mana yang memenuhi syarat untuk migrasi ke cloud 

– Tentukan persyaratan keamanan dan kepatuhan 

Perencanaan 

– Pilih strategi untuk setiap aplikasi 

– Desain infrastruktur cloud seperti komputasi, jaringan, keamanan, penyimpanan, dll. 

– Identifikasi kemampuan beban kerja yang akan dimigrasi 

– Buat rencana migrasi untuk aplikasi dan datanya 

 Pengujian 

– Rancang strategi pengujian sebelum memulai migrasi 

– Uji migrasi data dan sinkronisasi 

– Validasi kontrol keamanan 

– Dokumentasikan perubahan yang diperlukan sebagai bagian dari migrasi 

– Rencanakan waktu untuk peralihan aplikasi 

Migrasi 

– Migrasi sesuai dengan rencana untuk setiap aplikasi, beban kerja, dan instansi 

– Migrasi secara bertahap, menjalankan setiap gelombang, kemudian validasi di cloud 

– Terapkan pelajaran yang dipelajari dari satu gelombang ke gelombang berikutnya  

Optimisasi dan Modernisasi 

– Monitor penggunaan aplikasi dan cloud 

– Optimalkan pengalaman pengguna 

– Pantau biaya cloud dan sesuaikan sesuai kebutuhan 

– Tingkatkan aplikasi dan sistem ke solusi yang lebih modern, seperti PaaS atau SaaS 

Manfaat Migrasi ke cloud  

Setelah bermigrasi ke cloud, organisasi biasanya mengalami peningkatan kinerja, keamanan, dan skalabilitas untuk beban kerja, serta operasi TI yang lebih mudah dan pengelolaan biaya yang lebih efisien. Ini juga berarti tim TI dari penyedia cloud membantu mengelola sistem organisasi, mengurangi beban tim TI internal yang harus menangani sistem yang semuanya berada di on-premises.diantara manfaat dari migrasi ke cloud meliputi: 

Peningkatan keamanan 

Mengelola operasi melalui cloud memungkinkan organisasi menggunakan alat dan layanan keamanan dari penyedia cloud, seperti manajemen identitas dan akses, enkripsi kunci, pengelolaan kehilangan data, dan arsitektur zero-trust. 

Optimisasi kinerja 

Di cloud, sistem inti dan aplikasi umumnya berperforma lebih baik dan lebih dapat diandalkan daripada infrastruktur warisan, karena vendor cloud secara teratur memperbarui dan mengoptimalkan perangkat keras mereka. Peningkatan kinerja ini membantu organisasi meningkatkan pengalaman pelanggan dan membebaskan sumber daya internal untuk fokus pada tugas-tugas yang lebih penting. 

Percepatan pengembangan aplikasi 

Setelah bermigrasi ke cloud, organisasi biasanya mengalami peningkatan efisiensi pengembangan aplikasi dan pengembangan yang lebih cepat. Aplikasi native cloud juga cenderung lebih andal, dengan waktu tidak aktif yang lebih sedikit. 

Biaya lebih rendah 

Saat beralih ke cloud, organisasi mengubah cara mereka mengelola biaya dari model belanja modal menjadi operasional, yang lebih mudah dikelola secara berkelanjutan. Cloud memungkinkan penggunaan alat seperti aplikasi SaaS dan model penggunaan elastis yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan saat itu. 

Manajemen infrastruktur yang lebih baik 

Dengan memperbarui beban kerja dan operasi menggunakan alat cloud-native seperti Kubernetes, organisasi dapat mempermudah manajemen infrastruktur mereka. 

Mengelola siklus tahap akhir penggunaan 

Perangkat keras dan perangkat lunak memiliki periode penggunaan yang terbatas di mana mereka memberikan nilai bagi organisasi. Saat akhir masa pakai mereka tiba, organisasi perlu menghadapi tantangan kompleks dan mahal dalam mengelola penghentian penggunaan ini. Dengan menggunakan infrastruktur cloud yang fleksibel dan model pembayaran yang disesuaikan, organisasi dapat lebih mudah mengatasi akhir masa pakai perangkat mereka dan beralih dengan cepat ke teknologi yang lebih baru dan bermanfaat. 

Beberapa Pilihan layanan yang berkaitan dengan cloud migration. dapat anda temukan di Leyun Asia. Partner yang bekerjasama dengan kami :   

Konsultasikan Kebutuhan Anda !

Cloudflare form – ID

Tinggalkan kontak Anda, kami akan segera menghubungi Anda

Pengalaman Luar Biasa menanti Anda!

Tertarik dengan layanan kami? Silahkan kontak kami! Tim kami akan segera menghubungi anda dan menyediakan solusi yang optimal untuk setiap kebutuhan anda

Kontak kami
×

Hello Sobat Leyun!

Konsultasikan langsung masalah keamanan data, network  jaringan dan cloud management dengan tim ahli kami 😊 

×