Serangan DDoS: Ancaman Website yang Wajib Diwaspadai! 

Di era digital ini, website menjadi bagian penting dalam berbagai aspek bisnis dan organisasi. Website menjadi gerbang utama bagi pengguna untuk mengakses informasi dan layanan. Namun, di balik kemudahan aksesnya, website juga rentan terhadap serangan siber, salah satunya adalah serangan DDoS

Serangan DDos ini bertujuan untuk melumpuhkan website atau layanan online dengan membanjirinya dengan lalu lintas palsu yang sangat besar. Ibarat tsunami digital, serangan ini menenggelamkan website dengan permintaan yang tak terhitung jumlahnya, sehingga website menjadi tidak responsif, lambat, bahkan lumpuh. 

Jika anda pernah mengalami kejadian server website down tanpa sebab yang diketahui? Bisa jadi website Anda terkena DDoS attack. Peristiwa ini sungguh merugikan, apalagi Anda sedang menampung banyak transaksi dari pelanggan di website.  

Apa itu DDoS? 

Serangan DDoS (Distributed Denial of Service) merupakan serangan siber yang berbahaya. Serangan ini dilakukan dengan cara membanjiri server dengan lalu lintas palsu (fake traffic) secara terus menerus. Hal ini menyebabkan server kewalahan dan tidak mampu menangani traffic asli, sehingga website atau server yang ditargetkan menjadi down

Serangan DDoS (Distributed Denial of Service) pada umumnya menyasar jaringan, layanan online, hingga website dengan tujuan melumpuhkan server. Caranya, para hacker membanjiri server dengan host palsu dalam jumlah besar. Ibarat lautan sampah yang menghambat aliran air, server pun kewalahan dan tidak bisa melayani traffic asli, sehingga website atau server down. 

Dampaknya tak hanya dirasakan perseorangan atau perusahaan, tapi juga bisa menyasar sektor pemerintahan. Oleh karena itu, penting untuk mewaspadai serangan ini dan mengambil langkah pencegahan. 

Ciri-Ciri Website Terkena DDoS ? 

Serangan DDoS (Distributed Denial of Service) merupakan wajah yang menakutkan bagi website. Sulit untuk memastikan website terkena DDoS tanpa bantuan ahli IT, karena gejalanya mirip dengan masalah umum seperti koneksi internet lambat. 

Namun, ada beberapa ciri-ciri yang perlu diwaspadai: 

1. Spam Email Berhamburan 

Tiba-tiba inbox email Anda dibanjiri spam dalam jumlah besar dan hampir bersamaan? Ini bisa menjadi tanda website Anda terkena DDoS. 

2. Koneksi Internet Lemot 

Website terasa lambat saat diakses? Bahkan, tidak bisa diakses sama sekali? Hal ini bisa jadi akibat traffic palsu yang membanjiri server. 

3. Traffic Melonjak Tak Wajar 

Traffic website melonjak drastis dan alamat IP yang mengakses memiliki profil yang tidak sama, seperti browser, perangkat, dan lokasi yang berbeda? Ini patut diwaspadai. 

4. Bandwidth Penuh 

Traffic upload dan download di website Anda tiba-tiba padat? Bisa jadi ini adalah tanda website Anda dibanjiri traffic palsu. 

Jenis-Jenis Serangan DDoS dan Cara Kerjanya ?

Serangan DDoS (Distributed Denial-of-Service) bertujuan untuk melumpuhkan website atau layanan online dengan membanjiri server dengan lalu lintas yang berlebihan. Ada beberapa jenis serangan DDoS yang umum, dan masing-masing menargetkan bagian berbeda dari koneksi jaringan.

Untuk memahami cara kerja serangan DDoS, penting untuk mengetahui cara koneksi jaringan dibuat. Bayangkan jaringan internet seperti rumah. Koneksi ini terdiri dari banyak bagian atau “lapisan” yang berbeda, seperti fondasi, dinding, dan atap. Setiap lapisan memiliki tujuan yang berbeda, sama seperti setiap bagian rumah.

Model OSI (Open Systems Interconnection) adalah kerangka kerja yang umum digunakan untuk menggambarkan konektivitas jaringan dalam 7 lapisan:

  1. Lapisan Fisik: Lapisan dasar yang menangani transmisi data mentah melalui kabel, sinyal optik, atau nirkabel.
  2. Lapisan Data Link: Mengatur transmisi data antar perangkat di jaringan lokal.
  3. Lapisan Jaringan: Mengatur pengalamatan dan routing data antar jaringan yang berbeda.
  4. Lapisan Transportasi: Memastikan pengiriman data yang andal antar aplikasi.
  5. Lapisan Sesi: Mengelola sesi komunikasi antara aplikasi.
  6. Lapisan Presentasi: Memformat data untuk aplikasi yang berbeda.
  7. Lapisan Aplikasi: Menyediakan layanan jaringan untuk aplikasi seperti email, web browsing, dan file sharing.

Mengapa Serangan DDos Berbahaya ?  

Serangan DDoS (Distributed Denial of Service) bukan sekadar website down, tapi mimpi buruk bagi pemilik website. Dampaknya: 

  • Merugikan finansial: Website yang down berarti kehilangan potensi pendapatan dan pelanggan. 
  • Mencoreng reputasi: Pengguna yang tidak bisa mengakses website akan kecewa dan citra bisnis Anda tercoreng. 
  • Mengganggu operasi: Serangan DDoS dapat melumpuhkan sistem internal dan menghambat operasional bisnis. 

Bagaimana Melindungi Website dari Serangan DDoS? 

Ada berbagai cara untuk mencegah serangan DDoS, seperti menggunakan layanan keamanan jaringan, menerapkan firewall, dan menyeimbangkan beban traffic.

Memahami jenis-jenis serangan DDoS dan cara kerjanya merupakan langkah penting untuk melindungi jaringan dan website Anda dari serangan berbahaya ini.

Untungnya, ada benteng pertahanan untuk menangkal DDoS: 

  • Layanan Hosting Aman: Pilihlah penyedia hosting yang menawarkan perlindungan DDoS terintegrasi. 
  • Pantau Traffic Website: Selain melakukan pembelian Hosting yang aman, Pelu dilakukan pengawasan aktivitas mencurigakan dan lonjakan traffic tidak biasa dengan alat monitoring. 
  • Firewall Aplikasi Web (WAF): WAF bagaikan penjaga gerbang yang memfilter traffic berbahaya dan memblokir serangan DDoS. 
  • Edukasi Pengguna: Ajarkan pengguna tentang bahaya phishing dan malware yang dapat membuka celah bagi serangan DDoS. 

Mencegah Serangan DDoS adalah Investasi Penting !

Menjaga website dari serangan DDoS bukan hanya tentang keamanan online, tapi juga tentang melindungi bisnis Anda. Dengan langkah pencegahan yang tepat, Anda dapat memastikan website Anda tetap online, melayani pelanggan dengan lancar, dan menjaga reputasi bisnis Anda. 

Mitigasi serangan DDoS bagaikan pertempuran intelijen. Kita perlu strategi jitu untuk membongkar kedok para penyerang. Berikut beberapa kuncinya:

  • Analisis Pola: Amati pola trafik yang tidak biasa, seperti lonjakan trafik mendadak dari lokasi mencurigakan.
  • Deteksi Perilaku Aneh: Perhatikan perilaku abnormal, seperti permintaan berulang yang berlebihan atau upaya login yang gagal secara massal.
  • Manfaatkan Teknologi: Gunakan teknologi canggih seperti machine learning untuk mendeteksi anomali dan mengidentifikasi serangan dengan lebih presisi.

Mitigasi DDoS yang efektif membutuhkan pertahanan berlapis. Layaknya benteng kokoh, kombinasi strategi berikut dapat membantu:

  • Pembatasan Kecepatan: Batasi jumlah permintaan yang diterima server dalam jangka waktu tertentu untuk memperlambat serangan.
  • Firewall Aplikasi Web: Filter permintaan berdasarkan aturan untuk memblokir traffic berbahaya.
  • Jaringan Anycast: Sebarkan traffic serangan ke seluruh jaringan server terdistribusi untuk meminimalisir dampaknya.

Cloudflare, dengan jaringannya yang luas dan teknologi canggih, siap menjadi benteng pertahanan digital Anda. Perlindungan DDoS multi-aspek kami mampu melawan berbagai jenis serangan, bagaikan perisai yang tak tertembus.

PT. Leyun CLoud Asia 

Leyun merupakan perusahaan terdepan dalam solusi keamanan cloud. Leyun Inc. baru saja dianugerahi penghargaan Mitra Terpilih Terkemuka Cloudflare di wilayah Asia-Pasifik. 

Segera proteksi website anda dari serangan yang kejahatan siber yang merugikan perusahaan anda. Info detail terkait dengan penawaran Kerjasama dapat menghubungi kontak dibawah ini:

Address: ICE Business Park BSD blok D. No. 15 Jl. BSD Grand Boulevard, Pagedangan, Kec. Pagedangan, Kab. Tangerang, Banten, Indonesia, 15339    

Email :  [email protected] Phone: +62-821-1010-7710 

Pengalaman Luar Biasa menanti Anda!

Tertarik dengan layanan kami? Silahkan kontak kami! Tim kami akan segera menghubungi anda dan menyediakan solusi yang optimal untuk setiap kebutuhan anda

Kontak kami
×

Hello Sobat Leyun!

Konsultasikan langsung masalah keamanan data, network  jaringan dan cloud management dengan tim ahli kami 😊 

×